komparase.com

Cadangan Valas Bank Mandiri Capai Rp279,94 triliun saat Rupiah Ambrol ke Level Rp16.176,5

Jumat, 19 April 2024 | 11:00 WIB
loket bank mandiri
loket bank mandiri

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) telah mencatat bahwa jumlah dana pihak ketiga (DPK) dalam mata uang asing (valas) yang dikelolanya cukup besar mencerminkan adanya penurunan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Teuku Ali Usman, Corporate Secretary Bank Mandiri, menjelaskan bahwa kecenderungan penguatan dolar AS belakangan ini memiliki pengaruh signifikan terhadap strategi pengumpulan DPK valas yang bertujuan untuk mendukung ekspansi bisnis dan memastikan kestabilan likuiditas perusahaan. Ali Usman menegaskan bahwa meskipun terjadi fluktuasi kurs, Bank Mandiri berhasil menjaga likuiditas valasnya dalam kondisi yang sangat baik. Loan to Deposit Ratio (LDR) valas perusahaan tercatat sebesar 89,62% pada bulan Februari 2024, menunjukkan kemampuan bank dalam mengelola keseimbangan antara pinjaman yang diberikan dan dana yang tersedia.

 

Hingga Februari 2024, Bank Mandiri telah berhasil mengumpulkan DPK total sebesar Rp1.209 triliun, menunjukkan pertumbuhan tahunan sebesar 5,77%. Dari jumlah tersebut, DPK dalam valas mencapai US$17,3 miliar, atau setara dengan Rp279,94 triliun, dengan kurs Rp16.181 per dolar AS. Pencapaian ini tidak terlepas dari pertumbuhan positif pada giro valas, yang mengalami kenaikan sebesar 4,35% hingga mencapai US$12,7 miliar atau sekitar Rp205,46 triliun. Kenaikan ini menunjukkan kepercayaan yang kuat dari para nasabah korporat, terutama mereka yang terlibat dalam kegiatan ekspor-impor, terhadap Bank Mandiri sebagai mitra dalam transaksi keuangan internasional.

 

Untuk memperkuat dan memperluas akumulasi DPK valas, Bank Mandiri terus berinovasi dengan menghadirkan berbagai produk dan layanan yang ditujukan khusus untuk memenuhi kebutuhan nasabah eksportir. Beberapa di antaranya adalah produk Deposit at Notice (DHN), yang menawarkan fleksibilitas tinggi dalam pengelolaan dana, serta solusi trade dan layanan manajemen kas yang efisien melalui platform Kopra. Selain itu, dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada nasabah ritel dan memperluas basis DPK valas, Bank Mandiri mengoptimalkan penggunaan platform digital Livin' by Mandiri. Platform ini memungkinkan nasabah untuk dengan mudah membuka rekening valas, melakukan konversi mata uang dari tabungan rupiah, serta memanfaatkan layanan remitansi, yang semakin menambah kemudahan dalam transaksi finansial lintas negara.

 

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada hari ini, Kamis (18/4/2024), menunjukkan penguatan, di mana rupiah dibuka pada level Rp16.176,5 per dolar AS, meningkat 0,27% dari posisi sebelumnya sesuai data yang dirilis Bloomberg pukul 09.01 WIB. Penguatan ini terjadi meskipun indeks dolar AS berada pada posisi yang stagnan di level 105,94. Namun, menurut Analis Pasar Uang Lukman Leong, prospek ke depan untuk rupiah masih terlihat akan berada di bawah tekanan mengingat dolar AS yang diperkirakan akan terus menguat dalam waktu yang cukup lama. Keputusan The Fed yang terbaru, sebagaimana diungkapkan oleh kepala The Fed, Jerome Powell, menyebutkan bahwa suku bunga belum akan diturunkan dalam waktu dekat karena tingkat inflasi yang masih tinggi, menambah ketidakpastian di pasar keuangan global.

Komentar

Berita

Telah Dipilih

Silahkan Pilih yang Lain.

x

Belum memiliki akun? Daftar di Sini